Uncategorized

Demi Sate Klathak Pak Bari

17.02

Selalu ada yang istimewa setiap paginya di Greenhost karena menu makanannya berbeda dengan yang kemarin. Jadi gak bosen, gitu. Hari ini kita batal ke Punthuk Setumbu tapi tetep bertekad ke Bukit Rhema. Masih ter-AADC2 ceritanya, bok. Kalo ke Punthuk Setumbu harus berangkat jam 3.30 pagi karena memang tujuannya adalah ngeliat sunrise. Saya gak tega ah, nyuruh Dadsky nyetir motor pagi buta gitu, parno kalo ada apa-apa di tengah jalan. Lain cerita kalo ikut trip bareng rombongan. 

Breakfast agaiiiin

Seperti biasa, kita mempercayakan navigasi trip berikut kepada: waze. Sekitar jam 9 kita berangkat. Lalu dua jam kemudian kita sampai di Magelang, lintas provinsi.πŸ”πŸ”

Setelah memarkir motor, kita jalan ke Bukit Rhema. Jalannya nanjak (banget) dikelilingi pepohonan. Cuma 100 meter, sih. Tapi keringetnya udah seember (lebay). Saya berhasil sampe di puncak bukit pake ngos-ngosan parah. Mana pake digodain Dadsky lagi, rasanya pengen makan orang. πŸ‘ΉSepanjang jalan berjejer warung yang jual kelapa muda dan berbungkus-bungkus mie goreng yang menggoda iman. 🍜🍜🍜

Sampai di atas bukit, kita duduk di bangku bambu seadanya yang disediakan di depan gereja ayam. Selama beberapa menit saya ribet sama xiaomi yi 4k yang failed to connect mulu sampe rasanya mau saya lempar ke borobudur. Ternyata setelah googling sana-sini masalahnya ada di firmware yang gak update. Teot. Yaudahlah akhirnya motretnya pake timer aja gak pake hape. πŸ™„πŸ™„πŸ™„

Setelah membuang beberapa menit di luar dengan percuma dan sambil bermandi keringat, kita akhirnya masuk ke gereja ayam yang bukan ayam alias merpati. Gereja ini dibangun tahun 1988. It means setua kita berdua, dong! Hiy, rada horor kali ya dan sesungguhnya sampai tulisan ini dibuat, saya ga berani googling tentang kengerian tempat ini. Hiyyy. πŸ‘»πŸ‘»πŸ‘»

Ternyata di dalem adem, yaiyalah ga kepanasan. Trus kita naik tangga yang lumayan bikin parno secara cuma tangga kayu dan sempit dan bunyi “kriet-kriet” gitu, loh. Lalu pas nyampe di mahkota ayam alias merpati, of course ada pasangan lain yang lagi pacaran, sih….. Tapi tapi tapi… Jeng jeng….

Kok kecil….?

Kok panas… Banget…yaiyalah siang-siang gini.. 😌😌😌

Silau, men… 😎😎😎

Sumpah ya, saya bukan tipe orang yang dikit-dikit bawa sun glasses dan mejeng sana-sini pake begituan. Tapi disitu saya ngerasa nyesel gak bawa sun glasses hadiah dari Aik taun lalu. 

Jadilah fotonya mencureng manja beginih. 

Di mahkota si merpati

Lagi-lagi harus diakui sinematografi AADC2 patut diacungi jempol semua tukang bajaj di Kemayoran. Kok bisa di filmnya tu mahkota ayam (yes i know it’s a pigeon) kliatan luas? Kok bisa di filmnya Rangga kliatan ganteng? (halah, kalo yang ini modus doang buat dibuktikan juga rupanya πŸ˜šπŸ˜‚)

Jadi, setelah perjuangan 2 jam,setelah terpanggang matahari beberapa menit, dan setelah menyaksikan drama Umsky mau ngelempar kamera ke Borobudur, Dadsky teriak-teriak minta turun. Lalu dengan basah kuyup keringetan saya ikutan turun. 

Dadsky semacam lelah napak tilas aadc2 mulu

Dinding lantai 2 dan 3 dipenuhi lukisan. Dari yang saya baca, kalo gak salah, yang ngelukis adalah orang-orang rehabilitasi narkoba. Dari lukisannya juga ketauan sih, karena ada yang ngelukis alesan mereka pake narkoba (ortunya divorce). So sad yet so true. 

Biar dinding yang berbicara

Di bawah tanah juga terdapat rumah doa. Banyak kamar-kamar sempit dan ada beberapa ruangan yang cukup besar. Konsepnya disini adalah rumah doa bagi semua agama alias universal. Tapi kalo saya ya, gak mau shalat di sini. 😊Meskipun sepertinya saya menemukan ruangan yang nantinya bakal jadi mushalla. Gereja Ayam ini belum 100% jadi. Masih banyak tukang yang kerja pas kita dateng. 

Basement Rumah Doa Bukit Rhema
Lukisan di luar dinding (yang mungkin akan jadi) mushalla

Selain itu spot buat foto di sini adalah di ekor ayam alias merpati. Tapi karena panas Dadsky ogah jalan ke spotnya. Yaudah kita foto-foto aja di dalem sambil ngadem. 

Masih banyak yang harus direnov. Penasaran ntar jadinya kek gimana, ya?
Dadsky udah ga bisa senyum saking lelahnya. Macici, Dadsk.πŸ€—πŸ€—πŸ€—

Kira-kira lukisan apa ya, yang bakal menghiasi langit-langitnya?

Tampak luar

Jadi sebenernya kalo ke sini yang diliat adalah sunrise dengan view borobudur gitu. Ngeliatnya dari mahkota si merpati. Mistis abis pasti rasanya. But Dadsky said: once is enough. Mungkin perjuangannya kali ini gak se-worth yang dibayangkan. Sori, Dadsky… πŸ€—πŸ€—πŸ€—

Banyak juga travel agent yang open trip buat kesini, tapi kita emang gak pengen-pengen banget liat sunrise, sih. 

Sebelum cabut ke Ratu Boko, kita minum es kelapa muda dulu. Setelah energi Dadsky reload baru deh kita kemon. 

Aaand you know what, perjalanan ke ratu boko ternyata gak sesingkat iklan di xxi. Di tengah jalan terpaksa Dadsky tidur sebentar di mushalla pom bensin, mampir ke indomaret beli minum dan udah hampir jam 2 tapi kita belom makan. Dadsky udah worry aja secara saya punya problem sama asam lambung. 

Lalu dengan tempo yang tidak singkat kita memutuskan untuk membatalkan trip ke ratu boko – padahal 4 km lagi udah sampe-dan beralih ke upside down world! Demi apa matahari Jogja siang itu benar-benar membakar kita berdua. Kasihanilah kami wahai matahari. Tak panggilin Agnez Mo lho nantik kamu!🌞🌞🌞

Dan htm upside down world ini mahal juga ya, setelah dipikir-pikir. Berdua 160 ribu aja, dong. Yaudahlah, kita kesini sekalian ngadem. 🍦🍦🍦

Dunia udah kebolak-balik. Semacam mewakili keadaan dunia akhir-akhir ini.

Di sini emang tempatnya buat foto-foto. Saya perhatiin mbak-mbak yang kesini selalu gincu on, make up on. Sedangkan kita berdua malah sweat on alias keringetan. πŸ’¦πŸ’¦πŸ’¦

Make up an, Mbok?
Nelpon siapa sih, asik bener. 😣
Kasurnya menggoda banget minta ditidurin 😴

Kita cuma bentar di sini, foto di 5 ruangan doang sampe tiba-tiba abis pose tengkurap gitu dada dan punggung Dadsky nyeri hebat. Dadsky terpaksa berbaring di lantai di salah satu spot foto. Lalu mas-mas yang kerja di situ dan lagi jadi tukang foto 2 mahasiswi unyu ngusir kita berdua tanpa nanya kenapa. Nanya dulu, kek baru ngusir. Dadsky akhirnya rebahan di koridor tempat orang lalu lalang. Belum juga reda nyerinya, Dadsky harus menahan pusing karena ada visitor yang berisik seru banget secara sekeluarga besar gitu. Kasian Dadsky. Akhirnya kita melipir ke tangga. Saya nawarin pulang dan nyetir motor. 🏞🏞🏞
Dan kita pun pulang merelakan 160 ribu tadi. 

Saya nyetir sampai hotel sore itu lalu Dadsky tidur sampai malam setelah saya pijit sebentar. πŸ’•πŸ’•πŸ’•

Jam 7 malam sebenarnya saya mau kopdar sama Budok Devina di Sate Klathak Pak Bari yang fenominil. Devina ini temen di birthclub juga, salah seorang rujukan saya soal kesehatan. Tapi ternyata Budok gak bisa. Alhasil saya nyoba order via gofood. Setelah 100 tahun saya nunggu, ga ada driver yang ambil order saya. 🐣🐣🐣

Dadsky belum makan tapi doi tidur dengan tenangnya. Udah pasti lelah jiwa raga. Sedangkan saya useless banget termenung di ujung kasur blom beliin makanan. Masak iya udah sampe sini tapi gak nyobain sate klathak. 🍑🍑🍑

Akhirnya saya membulatkan tekad (dan perut) buat berangkat nyari sate klathak.

Dengan perut keroncongan dan lidah yang penasaran sama sate klathak saya akhirnya nekad ke Pasar Wonokromo di Imogiri demi empat tusuk sate pukul 20.30 dengan Gojek. Okesip, di maps katanya sih, memakan waktu 20 menit.

Saya udah pamitan ke Dadsky-yang matanya merah banget-dan doi ngizinin. Saya disuruh bawa kunci sekalian biar Dadsky gak perlu bukain pintu karena doi mau ngelanjutin tidur. Belakangan Dadsky baru ngeh kalo saya berangkat sendirian, dikirain berdua Devina.

And then 20 minutes feels like 20 years when you realize this is not jakarta, men. 

Dimana-mana gelap, kadang ada sawah, kadang rumah kosong. Jalanan juga sepi. Astaghfirullah, ini bukan Jakarta. Plis, deh, Uuumsk. Otaknya dipake napa?

Pak gojeknya bilang kalo mau dia bisa anterin saya ke Sate Klathak Pak Bari. Saya memang ngeset destinasi ke Sate Klathak Pak Pong karena hanya itu yang ada di maps, Pak Bari gak ada. Lalu saya bilang kalo saya maunya ya, ke Pak Bari. 

Pak Gojek cerita kalo Pak Pong itu rame banget karena dia di pinggir jalan persis otomatis antrinya lama, sedangkan Pak Bari harus masuk pasar dulu alias nylempit. Tapi dia mau nganter saya ke 2 tempat itu, nanti saya disuruh milih sendiri mau yang mana. Baik, ya?

Pas lewat Pak Pong saya otomatis nyuruh gojeknya nganter ke Pak Bari karena mobilnya aja udah berapa banyak yang parkir. Antrinya pasti gila-gilaan. 

Emang rada nyelempit tempatnya, tapi gampang kok dicari. Pak gojeknya bilang, saya nanti bisa pulang pake gojek yang mangkal di terminal. Katanya sih, sinyalnya sampe ke sana. Yaudah abis pak gojek pergi, saya langsung pesan 2 porsi. Satu porsi isinya 2 tusuk sate kambing. What makes it so special? Karena ditusuk pake jeruji besi, jadi matengnya well-done banget, empuk gitu. Dimakan pake kuah gulai. Satu porsi 20 ribu. Harga nasi 2 ribu. Jadi saya abis 44 ribu. 

Sambil nunggu orderan, saya foto-foto as usual.

Tampak depan
Coba tebak dimana Cinta dan Rangga makan.

Dan baru beberapa menit setelah order, sate Klathak saya udah jadi kemudian saya bengong. Kilat abis. Lebih cepet daripada makein Aysky baju. Setelah bayar saya buru-buru order gojek. Guess what? Gak ada satupun yang ambil order saya. Udah berkali-kali order juga tetep aja. 

Pak Bari yang dari tadi duduk di samping saya tau-tau nanyain saya asalnya dari mana dan saya spontan nanya balik apa di sekitar sini ga ada gojek atau taksi. Dia bilang jam segini udah gak ada. Dicoba dulu aja order kalo gak bisa saya anterin. Gitu masa? Hellaw, gak enak sama istrinya lah. 

Setelah beberapa menit, Pak Bari seperti dapet ilham dari ruang angkasa. Dia minta tolong sama salah satu pembelinya buat nganter saya pulang. Dia bilang sih, rumahnya searah dengan hotel saya. 

Saya maluuuuu banget. Kliatan banget gejenya, malem-malem sendirian jauh-jauh beli sate dan gak bisa pulang?? 

Dengan malu setengah mati akhirnya saya nurut sama Pak Bari. Saya nebeng pulang sama Om-om kenalan beliau. Saya duduk di depan, si Om duduk di tengah dengan 2 anak cowoknya. Anak sulungnya yang megang setir. 

Awkward moment. Sesungguhnya harus saya akui bahwa I hate meeting new people. Kecuali ada satu aja orang yang saya kenal, mungkin saya masih bisa relax. Tapi situasi ini bener-bener bikin saya awkward. 

Si Om mulai basa-basi nanya saya kerja di mana, asalnya dari mana dan saya nanya balik. 

Om ini Pinca BRI di Medan. Keluarganya stay di Jogja dan setiap dia pulang ke Jogja, anak-anaknya ngajak makan di Pak Bari. 

Pas saya tanya kenapa harus sama Papanya kalo makan di Pak Bari, soalnya mahal, jadi kalo ada Papa bisa makan banyak. Iya, sih bisa makan 10 tusuk kali ya kalo ada Papa.πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Sebagai seorang Pinca, beliau sering dirotasi kemana-mana, masih seputar Sumatera, sih. Anak-anaknya malah seneng Papanya rotasi, jadi mereka ada alesan traveling. πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† 

Saya jadi ikutan cerita tentang Ipar saya yang juga Pinca BRI tapi di Gorontalo. Kakak ipar saya, Aik, selalu rempong kalo udah ada acara Iwabri. Pejabat’s life gitu, loh.πŸ˜—πŸ˜—πŸ˜—

Akhirnya sampe juga di Greenhost. Saya buru-buru turun, setelah say goodbye saya langsung masuk ke lobby dan meminjam alat makan di art kitchen. Lalu naik ke atas dan masuk ke kamar. Rasanya saya kangeeeen banget sama Dadsky. Udah parno sendiri Dadsky kenapa-kenapa. Pas saya masuk Dadsky masih setengah sadar. Saya nyeritain apa yang terjadi tapi sepertinya doi gak nyambung. Jadilah doi nanya lagi setelah satenya abis,

“Ayang ketemu Budok devina?”

“Enggak.” Lalu dia hampa. 

Yang penting malam itu perut kita berdua ga keroncongan dan bisa tidur dengan tenang. Kesimpulannya saya suka sate klathak. Kalo dikasih 10 tusuk saya mau abisin. Dadsky ga terlalu suka sate kambing dan gulai. Emang selera makan kita berdua bagaikan kutub utara dan selatan.πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Besok adalah hari terakhir kita di Jogjaaaa!  It means, gonna meet Aysky! Selama di Jogja saya berisik banget di grup wijijiuw family yang isinya Halmeoni, dkk. Nanya mulu Aysky lagi apa, minta dikirimin foto Aysky, apa Aysky udah minum obat, dll. Di hotel pun kalo udah waktunya rebahan di kasur, Dadsky sering muter video Aysky pas dia masih bayi. Gemes, kangen, sedih jadi satu. We love you, Aysky darling. Can’t wait to see you again. πŸ€—πŸ€—πŸ€— (to be continued….)

Halmeoni bilang, Aysky suka kasih makan ikan. Semua yang dia makan berakhir di kolam ikan. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… Bahkan fish fillet pun dia kasih ke ikan. Masa ikan makan ikan?

 

Uncategorized

The Big Love

Setiap Daddy pulang ke Jakarta selalu ada perasaan bahagia yang meluap-luap namun sekejap saja dia akan tenggelam kembali. Sudah ditakdirkan menjalani hidup seperti ini. Tentu saja aku paham bahwa banyak keluarga lain yang mungkin harus lebih bersabar di luar sana. Aku tahu aku tidak sendiri, tapi perasaan kesepian setelah Daddy pergi akan selalu ada.

Tiga minggu Daddy di Jakarta. Tiga minggu pula dia jadi Bapak Rumah Tangga. Menjemput Aysky, mencuci motor, mengantar asisten rumah tangga terapi di rumah sakit, mengecek persediaan makanan di kulkas kemudian mengomeliku karena kadang ada makanan yang sudah kadaluarsaπŸ˜…, bermain pianika bersama Aysky, mengajarinya huruf hijaiyah bahkan mengantar Aysky pawai tahun baru hijriyah.

Sedangkan aku, disibukkan dengan kerjaan di kantor sampai sering pulang malam. Tapi alhamdulillah, ada Daddy di dekat Aysky.

Aku pun bersyukur sekali bosku yang baru sangat pengertian. Bosku sesekali memberi kelonggaran agar aku bisa pulang duluan.Waktu bersama suami tidak akan kembali, tapi pekerjaan bisa menunggu. Itu yang dikatakan guru les bahasa jermanku.

Sering sekali aku dan Daddy mencuri-curi kesempatan menghabiskan waktu berdua saja. Asal bisa berduaan, di manapun tidak masalah. Bagi sebagian orang mungkin biasa saja, tapi kencan di rumah sakit sambil menunggu Daddy membersihkan karang gigi punya arti sendiri buatku. Atau saat kami pergi makan gelato sepulang kantor, nonton Gundala Putra Petir yang berhasil membuatku nangis di lima belas menit pertama, berburu pianika dan sepatu baru, makan di cafe tempat geng kantor biasa nongkrong, makan di resto cepat saji malam-malam tanpa takut badan bertambah lebar.

Tapi ada yang berbeda pada kencan di malam itu. Malam di mana spiral yang teronggok di mulut rahimku sudah saatnya dicopot karena hampir kadaluarsa. Tidak dapat dibayangkan apa efeknya jika dia benar-benar membatu di (d)alam sana. Saatnya berpisah dengan spiral yang sudah 4 tahun bersamaku.

Hatiku cemas sekali, ingin rasanya tidak beranjak pergi ke rumah sakit. Sepanjang jalan mulut komat-kamit merapal doa apa saja yang sekiranya bisa meringankan sakit. Tidak hanya aku yang perlu diobrak-abrik badannya, gigi Daddy sebenarnya juga butuh dibenahi.

Sesampainya di rumah sakit, dokter kandungan yang sedang praktek laki-laki semua. Sedangkan aku merasa risih jika dokter laki-laki yang mencopot spiral. Dokter gigi Daddy juga tidak di tempat, yang ada hanya dokter spesialis bedah mulut yang menurut susternya tidak sudi menambal gigi karena penambalan dikerjakan oleh spesialis konservasi gigi.

Aku jadi lega sekaligus kesal karena kapan lagi bisa didampingi Daddy mencopot spiral kalau bukan sekarang. Tapi lebih banyak leganya karena rasa sakitku akhirnya bisa ditunda.

Kami pun kembali ke rumah sakit lagi, tapi hanya untuk mengganti tambal gigi Daddy yang akhirnya batal juga karena menurut dokter spesialis konservasi gigi hal itu sama saja dengan membangunkan singa yang tidur, khawatir menyenggol syaraf gigi. Baiklah, kita sudahi saja kencan di rumah sakit yang selalu gagal ini.

Selama Daddy di sini, kami staycation di 3 hotel yang berbeda. Hotel Posto Dormire yang sarapannya sangat sangat biasa tapi menawarkan sensasi kolam renang gantung, Harper Hotel yang sepertinya kekurangan staf dan Aone Hotel yang poolnya serasa milik pribadi.

Bukan apa-apa, berhubung aku orangnya takut naik pesawat, liburannya staycation aja. Aysky sudah sangat bahagia bisa berenang berdua Daddy. Sedangkan aku? Aku cukup jadi seksi dokumentasi saja, lalu tiba-tiba sudah tertidur di pinggir kolam dan terbangun karena suara pesawat yang menggelegar di atas Harper Hotel.

Mama dan Budhe juga ikut bersama kami menginap di Harper Hotel setelah kondangan semalam. Naufal sepupuku menikah, dia dapat gadis Padang yang manisnya seperti kembang gula.

Setelah check out kami ada janji menemui Novia, Oni dan krucilnya. Aysky dan Ova sibuk kejar-kejaran, berisik sekali lobby jadinya.

Terima kasih Dadsky, sudah meluangkan waktunya buat aku dam Aysky. Mungkin akan lebih banyak lagi pengorbanan, tapi selama Allah ridho maka tidak jadi soal.

Aku semakin sayang, meski nyatanya sampai saat ini Allah belum ijinkan kita berjumpa setiap malam. Tapi justru banyak hal yang bisa disyukuri. Kesehatan, waktu luang dan materi yang mau tak mau habis terpakai untuk sekedar menemui kami. Semoga Daddy selalu dikelilingi orang yang solih, semoga Allah menjaga Daddy selalu.

Uncategorized

Psikolog Favorit

Semua orang kayak aku kan, ya? Aku tuh selalu punya sahabat yang deket banget, yang cerita apapun gak perlu mikir 2x, yang tau kebiasaan2 kita, yang tau kelemahan dan kebodohan kita, nerima kita apa adanya, at the best and even the worst version of us, yang sejalan dalam pandangan politik maupun aqidah, yang diajak ngobrol berat oke diajak receh juga no prob, yang mau dengerin semua keluhan2 gapenting kita, yang paling sering bareng sama kita di jam2 produktif a.k.a ngantor atau kuliah atau sekolah atau jam2 main sambil ngebolang, yang paling sering ngejulidin orang bareng2, dll.

Continue reading “Psikolog Favorit”
Uncategorized

Jilbab oh Jilbab

Suatu hari Aysky nyeletuk begini,

“Kata Bunda Maya kalo pergi ga boleh pake baju yang keliatan keleknya!”

Lalu akan aku jawab,

“Iya, Aysky kan kalo sudah besar harus pake jilbab. Tidak boleh keliatan aurotnya,” lalu hal ini rupanya lekat di benaknya.

And theeen…

Suatu hari dia protes kenapa aku pake jilbab ke pasar,

“Kenapa Mama pake jilbab? Bu Nanik kan gak pake jilbab kalo ke pasar!”

Lalu kujawab asal, “Kan rambut ini juga aurat, laki2 yang boleh liat cuma Daddy, Opa, Om Darin, Om Raihan. (Aku sebut yang dia kira2 inget aja kalo disebutin semua ga bakal kelar2) Kalo nanti dilihat Pak Ustadz gimana?”

“Pak Ustadz gak boleh keluar. Pak Ustadz di rumah aja!”

Wadidaw.. Bisa begitu yhaaa?! πŸ˜…πŸ€ͺπŸ˜‚

Dan persoalan jilbab ini benar2 jadi topik hangat akhir2 ini.

Alkisah Tante Rina (calon adik ipar aku) main ke rumah aku bareng Darin (adekku). Nah suatu hari si Rina nginep di rumahku dan karena gak ada Darin dia lepas jilbab, dong.

Aysky pun nanya,

“Kok, tante Rina gak pake jilbab?”

“Kan, Om Darin gak ada, Aysk..,”

“Kalo sudah menikah sama Om Darin bisa copot jilbab juga, ya?”

Si Rina mesam-mesem doang dengernya.

Yassalaaam kenapa sampe ke menikah2 segala. Ya emang sih, aku pernah kasih penjelasan soal siapa Tante Rina. Waktu itu kubilang aja kalo Tante Rina itu temennya Om Darin. Nanti kalo menikah bisa kasi Aysky adek. Tapi tak kusangka akan dimensyen di depan orangnya. 🀣

Tapi alhamdulillah banget, dia gak anti sama jilbab. Malah selalu pengen pake kalo keluar rumah karena mungkin kalo sekolah kan pake jilbab dan liat Mamanya juga pake jilbab. Tapi kalo dia gak punya jilbab yang match sama bajunya, yaudah bhay aja. No jilbab.

Oh iya, dia juga udah mulai GR. Masa dia bilang ke aku kalo Al gak mau pindah kelas gara2 pengen main sama Aysky. Maygat emang siape lu, Aysk? Lisa blekping? Blek emping keleus… 🀣

Bersama Oma dan Nadira di Rumah Eyang Dhini

Uncategorized

Aysky Gak Suka Presiden?

Sebelum tidur seperti biasa Aysky aku ajak berdoa, terus kalo belum ngantuk aku ajak ngobrol dulu. Lupa deh, tadi lagi ngobrolin apa tiba2 bahas tentang kantor.

“Aysky mau ikut ke kantor, mau sama Mama, gak mau sama Bu Nanik”.

Aku jelasin ke dia bahwa aku ninggalin dia ke kantor itu buat kerja yang ujung2nya ya buat dia juga. Bu Nanik kerja di sini juga ninggalin cucunya, Adek Kheira di Malang. Dan aku yakin sih, dia semangat ke kantor karena mau main di day care atau mau main laptop doang. πŸ˜…

“Aysky gak mau ditinggal Mama. Mama besok libur kan?” Di sini doi mulai mewek lagi.

“Iya, Mama Sabtu Minggu kan, libur. Mama tuh ke kantor biar bisa kerja cari uang, nanti uangnya dipake beli eskrim, dipake bayar Aysky sekolah, beli roti, susu, baju, mainan Aysky.”

“Mama kerja dapat uang?” Dan dalam sekejap meweknya pun hilang tak berbekas.

“Iya.. Trus uangnya buat Aysky.” (Well, ada sih yang buat aku sendiri ya kan, cem beli skin care dan jajanan2 yang bikin gendats beginiiih)

“Yang kasih uang Mama siapa?” (Tetooot, this kind of question reminds me of Pak Men yang nanya ke pegawainya. Yang gaji ibu siapa?)

“Bosnya Mama lah..”

Dan suami aku pastinya. (Dadah2 ke kamera, sending ketjup manjah buat paksu di lain benua)

“Trus uang Bosnya Mama habis?”

“Ya enggak. Dikasih sama Bos di atasnya juga…”

“Bosnya buanyak ya, Ma?”

“Iya.. nanti paling atas tuh Menteri..”

“Siapa yang kasih dia uang?”

“Presiden..”

Continue reading “Aysky Gak Suka Presiden?”

Family

Siapa yang Ulang Tahun?

Hari ini, Jumat 25 Januari 2019, temen Aysky ada yang ulang tahun, Aurel namanya. Hari Senin kemarin, Aurel bagi-bagi invitation buat temen sekelasnya yang cuma 10 makhluk itu. Trus semalem sekitar jam setengah sepuluh, setelah Umsky pulang dari les dan nyari kado buat Aurel, Umsky disambut Aysky di depan pintu dengan sederet pertanyaan penting. Itu bisa dilihat dari cara dia nanya, karena dia langsung menyerbu dengan ganas cem demo taksi online.

Continue reading “Siapa yang Ulang Tahun?”

Family

Mulut Kecil Aysky

Aysky sudah empat tahun! Alhamdulillah ya, Sayang. Sudah banyak yang kamu lewati. Kamu harus lebih rajin sekolah, ya! Makin besar sudah makin pintar buat alasan. Kalau jadwalnya sekolah, kamu pasti pergi tidur. Tapi kalau bukan jadwal sekolah, kamu malah main terus. Pinter ya, ngerjain kita!

Aysky, maafin Umsky, ya. Banyak sekali kekurangan Umsky sebagai ibu. Umsky sering marah-marah dan bertengkar sama kamu. Padahal sederhana saja masalah kita. Kamu selalu sulit diajak berdoa sebelum tidur. Kenapa kalo ada Daddy kamu mau? Kamu pengen bobo sama Umsky Daddy ya, Sayang? Maafin Daddy juga, ya…

Continue reading “Mulut Kecil Aysky”

Family, People

Rindu

Waktu aku menulis ini, dia masih terbang di atas Austria. Seharusnya sebentar lagi dia sudah mendarat di Munich, Insya Allah, dan sudah harus mulai kuliah. Betapa tidak bisa dibayangkan seberapa lelah jiwa raganya. Waktu sampai di Jakarta saja, dia masih jetlag sekitar satu minggu. Siang dihabiskan untuk tidur dan malam lebih banyak terjaga. Semoga tidak terlalu parah jetlag-nya ya, Sayang.

Tiga pekan terasa begitu cepat jika dia ada di sini. Jika dia tidak ada, maka akan terasa begitu lamban matahari tergelincir meninggalkan bumi. Setiap malam kami tidur berpelukan dan tidak jarang aku menangis. Aku sudah didekapnya dan saking bahagianya aku, aku malah menangis. Aku hanya tidak ingin semuanya berakhir, aku ingin selamanya begini.

Continue reading “Rindu”

Uncategorized

Kenapa Aku Harus Hidup Denganmu?

Alhamdulillah aku hidup denganmu, aku jadi tau gimana besarnya nikmat punya kaki yang sehat.

Sejak kecil aku hidup dengan Eksim alias Eczema. Dulu aku belum tau apa penyakitku, aku pikir cuma jamur aja. Jorok banget yah, kayaknya.

Waktu masih SD aku termasuk anak yang sangat pendiam, gak ngomong kalo gak ditanya. Mungkin karena aku gak pede sama diriku sendiri. Yah, meskipun sampe sekarang aku juga gak pede kalo disuruh ngomong di forum. Ditambah lagi aku sering bermasalah sama kakiku. Eksimku memang hanya di kaki, tapi sungguh, justru itu sangat mengganggu. Aku jadi gak bisa beraktivitas normal seperti orang lain. Kadang aku gak pake sepatu. Kakiku harus diperban. Pernah juga kakiku bernanah karena kupaksakan untuk lari saat ujian akhir pelajaran olah raga. Aku gak nangis, malah temenku yang nangis ngeliat bentuk kakiku yang gak karuan. πŸ˜…

Suatu hari saking parahnya, aku gak bisa pake sepatu setelah shalat dhuhur. Aku pulang dengan kaki nyeker danΒ  tangan yang menenteng sepatu. Aku sangat sedih dan tegar sekaligus karena aku gak nangis meskipun harus naik angkot selama 1 jam. Rumahku di arjosari, sekolahku di jalan bandung. Entah gimana aku bisa melalui masa-masa itu. Ayahku juga gak bisa nganter aku pulang, beliau terlalu sibuk.

Seingatku aku pun pernah mendekam diri di kamar lebih dari 3 hari karena kakiku bener-bener parah. Aku tidak dibawa ke dokter spesialis kulit, aku hanya diberi salep oleh Ayah. Tapi entah kenapa sakitnya makin merata di seluruh telapak kaki. Hanya Ayah yang peduli padaku, setiap hari Ayah menyempatkan masuk ke kamar melihat keadaanku betapapun sibuknya beliau. Eyangku pun datang dari Surabaya dan kaget melihat kakiku. Di telapak kakiku seperti ada gunung berapi kecil-kecil yang mengeluarkan nanah. Beranjak dewasa aku baru menyadari mungkin memang salah pengobatannya. Ayah tidak paham kalau itu eksim.

Setelah bertahun-tahun aku sudah tidak pernah mengalami eksim separah itu. Sampai akhirnya setelah punya Aysky dan tinggal di Jakarta, eksimku kambuh lagi dan aku memutuskan ke dokter. Karena sungguh mengganggu kinerjaku. Aku gak bisa bebas bergerak jalan seperti biasa. Mengganggu akhir pekanku yang seharusnya dipake buat ngajak Aysky main sama temen-temennya (dan temen-temenku). Mengganggu jadwal lariku. Semua berantakan dan buat aku makin sedih. I just can’t live like everyone else.

Di saat yang sama Kakakku malah udah jalan-jalan sampe Mamuju. Sungguh kontras sekali dengan diriku. 🀣

Baru disitu aku paham kalau itu eksim. Selama ini aku hanya mendengar dari tanteku kalo Mamaku juga punya eksim di kaki. Tapi dengan mendengar dari ahlinya aku jadi paham bahwa orang-orang yang punya eksim itu tidak boleh stres.

Hellaw, mana mungkin hidup tidak stres?

Dan hari ini, setelah 3 tahun yang lalu aku ke dokter kulit, aku harus kembali ke sana lagi. Setelah diomelin sama Meirna, Hoti, Kak Meilani di kantor. Pergilah aku ke dokter dianter Daddy, dengan keluhan yang sama, dengan dokter yang sama dan dengan intonasi bicara yang sama, tapi dengan harga yang sudah berbeda. 😫

Aku jadi sering bertanya-tanya apa yang buat aku stres akhir-akhir ini. Dan apakah sampai aku tua nanti aku masih harus berurusan dengan eksim?

Yang paling sabar selama ini dengerin aku ngeluh adalah Daddy. Meskipun aku tau dia bosen dengerin aku atau mungkin masuk kuping kanan keluar kanan lagi.

Danke Daddy, sudah memaklumi aku yang penyakitan ini. Semoga kamu sabar hidup denganku yang hidup dengan eksim ini.

Dan Aysky, aku mau minta maaf kalau aku menurunkan genetik ini padamu. Maafin Umsky, ya! Semoga kamu gak separah aku.

Dan memang bagaimanapun aku harus bersyukur, dikasih sakit yang levelnya masih low begini. Daripada yang aneh-aneh ya, kan? Alhamdulillah ala kulli hal.