Last Day ter-AADC2

Hari terakhir di Jogja.

Mbah Jamu

Setelah sarapan, kita janjian sama Budok Devina dan si kecil Billy – lagi-lagi kopdar. Mereka baik banget deh, jemput kita ke hotel dan nganter ke Mirota Batik – tempat yang selalu dikunjungi ketika saya ke Jogja. Tapi sebelum ke Mirota Batik, saya keukeuh ngajak Dadsky ke Pasar Prawirotaman demi menemui Mbah Jamu cantik yang nongol di AADC 2. Tapi sepertinya salah banget deh, pake kaos katun yang mayan tebel dan berkeliaran di pasar jam segitu. Suwumuk poool jyaan.

Continue reading

Demi Sate Klathak Pak Bari

17.02

Selalu ada yang istimewa setiap paginya di Greenhost karena menu makanannya berbeda dengan yang kemarin. Jadi gak bosen, gitu. Hari ini kita batal ke Punthuk Setumbu tapi tetep bertekad ke Bukit Rhema. Masih ter-AADC2 ceritanya, bok. Kalo ke Punthuk Setumbu harus berangkat jam 3.30 pagi karena memang tujuannya adalah ngeliat sunrise. Saya gak tega ah, nyuruh Dadsky nyetir motor pagi buta gitu, parno kalo ada apa-apa di tengah jalan. Lain cerita kalo ikut trip bareng rombongan. 

Breakfast agaiiiin

Seperti biasa, kita mempercayakan navigasi trip berikut kepada: waze. Sekitar jam 9 kita berangkat. Lalu dua jam kemudian kita sampai di Magelang, lintas provinsi.πŸ”πŸ”

Setelah memarkir motor, kita jalan ke Bukit Rhema. Jalannya nanjak (banget) dikelilingi pepohonan. Cuma 100 meter, sih. Tapi keringetnya udah seember (lebay). Saya berhasil sampe di puncak bukit pake ngos-ngosan parah. Mana pake digodain Dadsky lagi, rasanya pengen makan orang. πŸ‘ΉSepanjang jalan berjejer warung yang jual kelapa muda dan berbungkus-bungkus mie goreng yang menggoda iman. 🍜🍜🍜

Sampai di atas bukit, kita duduk di bangku bambu seadanya yang disediakan di depan gereja ayam. Selama beberapa menit saya ribet sama xiaomi yi 4k yang failed to connect mulu sampe rasanya mau saya lempar ke borobudur. Ternyata setelah googling sana-sini masalahnya ada di firmware yang gak update. Teot. Yaudahlah akhirnya motretnya pake timer aja gak pake hape. πŸ™„πŸ™„πŸ™„

Setelah membuang beberapa menit di luar dengan percuma dan sambil bermandi keringat, kita akhirnya masuk ke gereja ayam yang bukan ayam alias merpati. Gereja ini dibangun tahun 1988. It means setua kita berdua, dong! Hiy, rada horor kali ya dan sesungguhnya sampai tulisan ini dibuat, saya ga berani googling tentang kengerian tempat ini. Hiyyy. πŸ‘»πŸ‘»πŸ‘»

Ternyata di dalem adem, yaiyalah ga kepanasan. Trus kita naik tangga yang lumayan bikin parno secara cuma tangga kayu dan sempit dan bunyi “kriet-kriet” gitu, loh. Lalu pas nyampe di mahkota ayam alias merpati, of course ada pasangan lain yang lagi pacaran, sih….. Tapi tapi tapi… Jeng jeng….

Kok kecil….?

Kok panas… Banget…yaiyalah siang-siang gini.. 😌😌😌

Silau, men… 😎😎😎

Sumpah ya, saya bukan tipe orang yang dikit-dikit bawa sun glasses dan mejeng sana-sini pake begituan. Tapi disitu saya ngerasa nyesel gak bawa sun glasses hadiah dari Aik taun lalu. 

Jadilah fotonya mencureng manja beginih. 

Di mahkota si merpati

Lagi-lagi harus diakui sinematografi AADC2 patut diacungi jempol semua tukang bajaj di Kemayoran. Kok bisa di filmnya tu mahkota ayam (yes i know it’s a pigeon) kliatan luas? Kok bisa di filmnya Rangga kliatan ganteng? (halah, kalo yang ini modus doang buat dibuktikan juga rupanya πŸ˜šπŸ˜‚)

Jadi, setelah perjuangan 2 jam,setelah terpanggang matahari beberapa menit, dan setelah menyaksikan drama Umsky mau ngelempar kamera ke Borobudur, Dadsky teriak-teriak minta turun. Lalu dengan basah kuyup keringetan saya ikutan turun. 

Dadsky semacam lelah napak tilas aadc2 mulu

Dinding lantai 2 dan 3 dipenuhi lukisan. Dari yang saya baca, kalo gak salah, yang ngelukis adalah orang-orang rehabilitasi narkoba. Dari lukisannya juga ketauan sih, karena ada yang ngelukis alesan mereka pake narkoba (ortunya divorce). So sad yet so true. 

Biar dinding yang berbicara

Di bawah tanah juga terdapat rumah doa. Banyak kamar-kamar sempit dan ada beberapa ruangan yang cukup besar. Konsepnya disini adalah rumah doa bagi semua agama alias universal. Tapi kalo saya ya, gak mau shalat di sini. 😊Meskipun sepertinya saya menemukan ruangan yang nantinya bakal jadi mushalla. Gereja Ayam ini belum 100% jadi. Masih banyak tukang yang kerja pas kita dateng. 

Basement Rumah Doa Bukit Rhema

Lukisan di luar dinding (yang mungkin akan jadi) mushalla

Selain itu spot buat foto di sini adalah di ekor ayam alias merpati. Tapi karena panas Dadsky ogah jalan ke spotnya. Yaudah kita foto-foto aja di dalem sambil ngadem. 

Masih banyak yang harus direnov. Penasaran ntar jadinya kek gimana, ya?

Dadsky udah ga bisa senyum saking lelahnya. Macici, Dadsk.πŸ€—πŸ€—πŸ€—

Kira-kira lukisan apa ya, yang bakal menghiasi langit-langitnya?

Tampak luar

Jadi sebenernya kalo ke sini yang diliat adalah sunrise dengan view borobudur gitu. Ngeliatnya dari mahkota si merpati. Mistis abis pasti rasanya. But Dadsky said: once is enough. Mungkin perjuangannya kali ini gak se-worth yang dibayangkan. Sori, Dadsky… πŸ€—πŸ€—πŸ€—

Banyak juga travel agent yang open trip buat kesini, tapi kita emang gak pengen-pengen banget liat sunrise, sih. 

Sebelum cabut ke Ratu Boko, kita minum es kelapa muda dulu. Setelah energi Dadsky reload baru deh kita kemon. 

Aaand you know what, perjalanan ke ratu boko ternyata gak sesingkat iklan di xxi. Di tengah jalan terpaksa Dadsky tidur sebentar di mushalla pom bensin, mampir ke indomaret beli minum dan udah hampir jam 2 tapi kita belom makan. Dadsky udah worry aja secara saya punya problem sama asam lambung. 

Lalu dengan tempo yang tidak singkat kita memutuskan untuk membatalkan trip ke ratu boko – padahal 4 km lagi udah sampe-dan beralih ke upside down world! Demi apa matahari Jogja siang itu benar-benar membakar kita berdua. Kasihanilah kami wahai matahari. Tak panggilin Agnez Mo lho nantik kamu!🌞🌞🌞

Dan htm upside down world ini mahal juga ya, setelah dipikir-pikir. Berdua 160 ribu aja, dong. Yaudahlah, kita kesini sekalian ngadem. 🍦🍦🍦

Dunia udah kebolak-balik. Semacam mewakili keadaan dunia akhir-akhir ini.

Di sini emang tempatnya buat foto-foto. Saya perhatiin mbak-mbak yang kesini selalu gincu on, make up on. Sedangkan kita berdua malah sweat on alias keringetan. πŸ’¦πŸ’¦πŸ’¦

Make up an, Mbok?

Nelpon siapa sih, asik bener. 😣

Kasurnya menggoda banget minta ditidurin 😴

Kita cuma bentar di sini, foto di 5 ruangan doang sampe tiba-tiba abis pose tengkurap gitu dada dan punggung Dadsky nyeri hebat. Dadsky terpaksa berbaring di lantai di salah satu spot foto. Lalu mas-mas yang kerja di situ dan lagi jadi tukang foto 2 mahasiswi unyu ngusir kita berdua tanpa nanya kenapa. Nanya dulu, kek baru ngusir. Dadsky akhirnya rebahan di koridor tempat orang lalu lalang. Belum juga reda nyerinya, Dadsky harus menahan pusing karena ada visitor yang berisik seru banget secara sekeluarga besar gitu. Kasian Dadsky. Akhirnya kita melipir ke tangga. Saya nawarin pulang dan nyetir motor. 🏞🏞🏞
Dan kita pun pulang merelakan 160 ribu tadi. 

Saya nyetir sampai hotel sore itu lalu Dadsky tidur sampai malam setelah saya pijit sebentar. πŸ’•πŸ’•πŸ’•

Jam 7 malam sebenarnya saya mau kopdar sama Budok Devina di Sate Klathak Pak Bari yang fenominil. Devina ini temen di birthclub juga, salah seorang rujukan saya soal kesehatan. Tapi ternyata Budok gak bisa. Alhasil saya nyoba order via gofood. Setelah 100 tahun saya nunggu, ga ada driver yang ambil order saya. 🐣🐣🐣

Dadsky belum makan tapi doi tidur dengan tenangnya. Udah pasti lelah jiwa raga. Sedangkan saya useless banget termenung di ujung kasur blom beliin makanan. Masak iya udah sampe sini tapi gak nyobain sate klathak. 🍑🍑🍑

Akhirnya saya membulatkan tekad (dan perut) buat berangkat nyari sate klathak.

Dengan perut keroncongan dan lidah yang penasaran sama sate klathak saya akhirnya nekad ke Pasar Wonokromo di Imogiri demi empat tusuk sate pukul 20.30 dengan Gojek. Okesip, di maps katanya sih, memakan waktu 20 menit.

Saya udah pamitan ke Dadsky-yang matanya merah banget-dan doi ngizinin. Saya disuruh bawa kunci sekalian biar Dadsky gak perlu bukain pintu karena doi mau ngelanjutin tidur. Belakangan Dadsky baru ngeh kalo saya berangkat sendirian, dikirain berdua Devina.

And then 20 minutes feels like 20 years when you realize this is not jakarta, men. 

Dimana-mana gelap, kadang ada sawah, kadang rumah kosong. Jalanan juga sepi. Astaghfirullah, ini bukan Jakarta. Plis, deh, Uuumsk. Otaknya dipake napa?

Pak gojeknya bilang kalo mau dia bisa anterin saya ke Sate Klathak Pak Bari. Saya memang ngeset destinasi ke Sate Klathak Pak Pong karena hanya itu yang ada di maps, Pak Bari gak ada. Lalu saya bilang kalo saya maunya ya, ke Pak Bari. 

Pak Gojek cerita kalo Pak Pong itu rame banget karena dia di pinggir jalan persis otomatis antrinya lama, sedangkan Pak Bari harus masuk pasar dulu alias nylempit. Tapi dia mau nganter saya ke 2 tempat itu, nanti saya disuruh milih sendiri mau yang mana. Baik, ya?

Pas lewat Pak Pong saya otomatis nyuruh gojeknya nganter ke Pak Bari karena mobilnya aja udah berapa banyak yang parkir. Antrinya pasti gila-gilaan. 

Emang rada nyelempit tempatnya, tapi gampang kok dicari. Pak gojeknya bilang, saya nanti bisa pulang pake gojek yang mangkal di terminal. Katanya sih, sinyalnya sampe ke sana. Yaudah abis pak gojek pergi, saya langsung pesan 2 porsi. Satu porsi isinya 2 tusuk sate kambing. What makes it so special? Karena ditusuk pake jeruji besi, jadi matengnya well-done banget, empuk gitu. Dimakan pake kuah gulai. Satu porsi 20 ribu. Harga nasi 2 ribu. Jadi saya abis 44 ribu. 

Sambil nunggu orderan, saya foto-foto as usual.

Tampak depan

Coba tebak dimana Cinta dan Rangga makan.

Dan baru beberapa menit setelah order, sate Klathak saya udah jadi kemudian saya bengong. Kilat abis. Lebih cepet daripada makein Aysky baju. Setelah bayar saya buru-buru order gojek. Guess what? Gak ada satupun yang ambil order saya. Udah berkali-kali order juga tetep aja. 

Pak Bari yang dari tadi duduk di samping saya tau-tau nanyain saya asalnya dari mana dan saya spontan nanya balik apa di sekitar sini ga ada gojek atau taksi. Dia bilang jam segini udah gak ada. Dicoba dulu aja order kalo gak bisa saya anterin. Gitu masa? Hellaw, gak enak sama istrinya lah. 

Setelah beberapa menit, Pak Bari seperti dapet ilham dari ruang angkasa. Dia minta tolong sama salah satu pembelinya buat nganter saya pulang. Dia bilang sih, rumahnya searah dengan hotel saya. 

Saya maluuuuu banget. Kliatan banget gejenya, malem-malem sendirian jauh-jauh beli sate dan gak bisa pulang?? 

Dengan malu setengah mati akhirnya saya nurut sama Pak Bari. Saya nebeng pulang sama Om-om kenalan beliau. Saya duduk di depan, si Om duduk di tengah dengan 2 anak cowoknya. Anak sulungnya yang megang setir. 

Awkward moment. Sesungguhnya harus saya akui bahwa I hate meeting new people. Kecuali ada satu aja orang yang saya kenal, mungkin saya masih bisa relax. Tapi situasi ini bener-bener bikin saya awkward. 

Si Om mulai basa-basi nanya saya kerja di mana, asalnya dari mana dan saya nanya balik. 

Om ini Pinca BRI di Medan. Keluarganya stay di Jogja dan setiap dia pulang ke Jogja, anak-anaknya ngajak makan di Pak Bari. 

Pas saya tanya kenapa harus sama Papanya kalo makan di Pak Bari, soalnya mahal, jadi kalo ada Papa bisa makan banyak. Iya, sih bisa makan 10 tusuk kali ya kalo ada Papa.πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Sebagai seorang Pinca, beliau sering dirotasi kemana-mana, masih seputar Sumatera, sih. Anak-anaknya malah seneng Papanya rotasi, jadi mereka ada alesan traveling. πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† 

Saya jadi ikutan cerita tentang Ipar saya yang juga Pinca BRI tapi di Gorontalo. Kakak ipar saya, Aik, selalu rempong kalo udah ada acara Iwabri. Pejabat’s life gitu, loh.πŸ˜—πŸ˜—πŸ˜—

Akhirnya sampe juga di Greenhost. Saya buru-buru turun, setelah say goodbye saya langsung masuk ke lobby dan meminjam alat makan di art kitchen. Lalu naik ke atas dan masuk ke kamar. Rasanya saya kangeeeen banget sama Dadsky. Udah parno sendiri Dadsky kenapa-kenapa. Pas saya masuk Dadsky masih setengah sadar. Saya nyeritain apa yang terjadi tapi sepertinya doi gak nyambung. Jadilah doi nanya lagi setelah satenya abis,

“Ayang ketemu Budok devina?”

“Enggak.” Lalu dia hampa. 

Yang penting malam itu perut kita berdua ga keroncongan dan bisa tidur dengan tenang. Kesimpulannya saya suka sate klathak. Kalo dikasih 10 tusuk saya mau abisin. Dadsky ga terlalu suka sate kambing dan gulai. Emang selera makan kita berdua bagaikan kutub utara dan selatan.πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Besok adalah hari terakhir kita di Jogjaaaa!  It means, gonna meet Aysky! Selama di Jogja saya berisik banget di grup wijijiuw family yang isinya Halmeoni, dkk. Nanya mulu Aysky lagi apa, minta dikirimin foto Aysky, apa Aysky udah minum obat, dll. Di hotel pun kalo udah waktunya rebahan di kasur, Dadsky sering muter video Aysky pas dia masih bayi. Gemes, kangen, sedih jadi satu. We love you, Aysky darling. Can’t wait to see you again. πŸ€—πŸ€—πŸ€— (to be continued….)

Halmeoni bilang, Aysky suka kasih makan ikan. Semua yang dia makan berakhir di kolam ikan. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… Bahkan fish fillet pun dia kasih ke ikan. Masa ikan makan ikan?

 

Drama Menyapih Aysky dan Napak Tilas AADC2

14.02
Happy birthday to me. Hari ini saya gak ngantor alias ngambil cuti. Tapi berhubung besoknya adalah hari pertama menyapih Aysky, alhasil jadi ulang tahun tersedih kedua saya selama 29 tahun. Tersedih pertama pas harus ulang tahun tanpa Mama.

Menyadari bahwa harus ‘berpisah’ sama anak sendiri yang selama dua tahun ini nenen di pelukan saya. It means there’s no more wajah kegirangan Aysky yang gemesin banget tiap disodorin nenen. There’s no more ritual nenenin Aysky di kasur abis pulang ngantor dan mandi. Dan satu hal, kalo kamu sakit apa yang bisa jadi penenangmu, Nduk? Biasanya kamu bakal nenen seharian, mencari kehangatan, rasa nyaman dan bermanja-manja. Semoga kita berdua kuat ya, Nduk.

Continue reading

Sakit Marathon (2)

Bulan Februari sepertinya adalah bulan dimana saya sering-banget- ambil izin gak masuk kantor dan pada akhirnya Dadsky nyuruh saya buat ambil cuti sekalian. Jadi mulai hari Senin tanggal 13 Februari akhirnya saya resmi cuti tahunan selama 4 hari dalam seminggu, dapet bonus cuti bersama buat Pilkada yang nyempil di hari Rabu. Berhubung KTP masih Malang aja, jadi saya gak ikutan nyoblos. Padahal kalo ikutan, saya bakal nyoblos bang Sandi yang ganteng (dan soleh). Soal program kerjanya tanya Dadsky aja, dia yang lebih paham tentang itu. Bahkan Dadsky amazed sama doi yang bisa nyelesein Boston Marathon. Lah, jadi ngomongin Bang Sandi.πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… 

Jadi hari Senin itu dihabiskan di Rumah Sakit Harapan Kita. Antri dokternya 3 jam, antri nebus obatnya 3,5 jam. Padahal obatnya cuma 12ribu rupiah, Sodara sekalian. Tau gitu nebus di tempat lain, dah. Tapiiii semua emang ada hikmahnya. Selama masa penantian itu, banyak hal yang bisa saya amati dan bikin bersyukur sekaligus malu sendiri. Betapa sehat itu mahal dan rejeki yang sering terlewatkan untuk disyukuri. Saya dikelilingi orang tua yang pundaknya sekuat baja, memikul beban seberat planet bumi. Ada ibu muda yang anaknya harus operasi bibir sumbing, ibu-ibu yang anaknya sakit kuning dan sejak usia 4 bulan harus bolak-balik RS, ibu-ibu yang anaknya sakit jantung, banyak anak down syndrome dari mulai bayi sampai remaja, sonde dan infus yang menempel di tubuh anak-anak sudah hal biasa disini, dan meskipun gak sempat ngobrol, duduk di depan sepasang suami istri yang ngantri obat sambil membopong anaknya yang lumpuh dan kurus kering (sakit apa ya kira-kira), sudah cukup membuat mata saya panas dan akhirnya saya cuma bisa menangis diam-diam. Sepasang suami istri itu begitu sabar mengganti popok anaknya yang sudah besar tapi masih seperti bayi, menciuminya, menyuapi dan memangku dia sepanjang waktu-bergantian. Inilah hidup, kadang lebih menyedihkan dibanding sinetron karena ini kenyataan bukan sekedar peran fiksi yang dimainkan. Dan sesungguhnya kasih sayang orang tua tidak bisa dibalas dengan apapun di dunia ini. Tidak akan pernah ada yang bisa membuatnya setimpal. 😭😭😭

Meskipun hati saya juga nyeri setiap melihat Aysky sakit, tapi sakitnya Aysky bukan apa-apa dibanding mereka. Dokter Rifan bilang, Aysky kena post viral cough jadi gak perlu tes mantoux apalagi Igra segala. Semoga diagnosa beliau benar. Meskipun sampe sekarang Aysky masih meler dan batuk sesekali. Mungkin juga dia alergi. Karena ternyata saya juga alergi. Setelah diendoskopi baru ketauan kalo dinding hidung saya pucat, khas orang yang punya alergi. Tenggorokan saya penuh bintil-bintil (hiyyy) alias jamuran karena asam lambung saya sering naik dan menyebabkan bakteri baik mati. Jadi ini ceritanya gara-gara asam lambung bisa sampe jadi batuk begini. Dan saya baru tau bahwa asam lambung yang naik (reflux) itu tidak sama dengan maag, that’s why saya gak bisa minum obat semacam promag aja, tapi harus minum yang sekelas Lansoprazole. 

Btw, boneka-boneka Aysky udah pensiun. Gak ada yang namanya boneka di dalam kamar. Besok lusa saya pengen nyobain jasa hydro vacuum cleaner supaya tungau dan virus yang nempel di kasur dan gordyn pada ngabur. Namanya juga ikhtiar, semua-semua dicoba. Dan satu lagi nikmat yang harus disyukuri adalah: jelek-jelek begini kontrakan saya bebas banjir. Alhamdulillah. πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡

Oh iya, ada hikmah pasca banjir di Jakarta. Kalo Allah sudah berkehendak, mau sekeren siapapun pemimpinnya, secanggih apapun teknologinya, suatu negeri akan hancur juga dengan berbagai cara yang Allah mau. Dia punya bala tentara: udara, air, tanah dan api. Mudah saja bagi Allah meluluhlantakkan suatu negeri, tapi selama masih ada ulama, akan Allah tangguhkan hal itu. What I’m trying to say is #stopkriminalisasiulama πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡

Sakit Marathon

9 januari 2017

Sejak 9 Januari kemarin alias abis ultahnya Aysky, dia belum sembuh aja sampe hari ini. Diawali rash di muka, tangan dan menyebar ke badan selama 2 hari tanpa demam. Saya pikir alergi biasa. Setelah rash hilang, baru deh demam dan muncul batuk pilek. Demamnya sampe 39.2Β°, selama 2 hari Aysky ga mau makan, cuma neneeen melulu. Tapi saya juga salah sih, pake bawa dia ke Bandung segala meskipun cuma meringkuk di hotel nunggu Dadsky lari di Tahura. Dan btw, saya juga batuk pilek parah. Sampe malu sendiri pas sarapan di hotel, secara penebar virus bersin-bersin sakkarepe dhewe. 

Dalam 2 pekan, Aysky sudah saya bawa ke dokter anak 2 kali di RS Budi Kemuliaan. Karena saya ngerasa sedih banget tiap malem dia susah tidur, batuknya bikin dia gelisah dan sampai muntah. Kedatangan pertama ke dr.Suri, yang kedua ke dr. Galih. Karena radang, mereka sama-sama meresepkan antibiotik. Yang meski sampe habis pun Aysky tetep sakit alias ga sembuh-sembuh. Di kedatangan kedua, Aysky dinebu dan malamnya berhasil tidur nyenyak tanpa batuk, tapi hari kedua balik lagi batuknya seperti biasa. 

8 Feb 2017

Hampir sebulan saya dan Aysky batuk berdahak. Akhirnya setelah konsul ke Opa Oma plus ke temen-temen dokter, saya memutuskan untuk rontgen di Prodia Cideng. Orang bilang saya lebay, ga perlu lah rontgen paling juga alergi ntar sembuh sendiri lagian cuacanya emang lagi begini. Well, terserah lah ya. Tapi saya udah cukup lelah tiap malem susah tidur bolak-balik buang dahak, di kantor juga sering ke toilet buang dahak dan ingus (yaick). Belum lagi Aysky yang selalu gelisah tidurnya. Saya harus sembuh kalo pengen Aysky sembuh. Karena kalo ga, ini bakalan jadi sakit marathon plus pingpong yang ga berakhir. Ternyata saya dinyatakan suspect bronkhopneumonia oleh radiologist. Setelah konsul ke dokter umum di Prodia, beliau menyarankan saya ke spesialis paru untuk diberi antibiotik khusus paru. Tapi yang ada di otak saya justru dokter anak paru untuk Aysky. Setelah ngambil hasil rontgen, saya dipanggil Bu Sekjen berdua mantan boss saya, Pak Is. Kita berdua sama-sama lagi sakit, jadi pas ngadep Bu Sekjen pun, masker tetep kita pake. Sampe Bu Sekjen heran sendiri. Iki ngopo toh podho loro kabeh? Ha..ha.. ha.. Dengan tawa khasnya. πŸ˜‚πŸ˜‚

Malamnya batuk saya makin menjadi-jadi. Dari jam 3 pagi saya tidak bisa tidur tapi saya harus tetap ke UIN. Badan saya demam tapi tidak terlalu tinggi. 

10 Feb 2017

Setelah nanya sana-sini dan googling, ada beberapa dokter anak paru yang recommended. Antara lain Prof. Bambang yang praktek di RS Hermina Jatinegara, dr. Rifan Fauzi di RSAB Harapan Kita dan RSIA Bunda, dr. Fauzi Mahfudz di RS Hermina Kemayoran. Karena yang jadwalnya pas dan paling dekat dengan rumah adalah RS Hermina Kemayoran, maka meluncurlah saya ke sana hari Jumat ba’da maghrib. Tapi subhanallah ya, saya bertiga Aysky dan Ncus Susi naik bajaj secara uber pada ga mau angkut karena mungkin terlalu dekat jaraknya. Emang si driver uber ga bisa liat destinasinya sebelum pick up, tapi begitu mereka nelpon dan nanya, langsung deh dicancel. Taksipun ga ada yang lewat di gang rumah. Naik bajajlah kita bertiga. Dengan pedenya si sopir bajaj muter-muterin saya sampe kali Sunter dan Jubilee School lalu dia nurunin saya di RS Mitra Keluarga. Hellaw pak.. saya kan tadi bilangnya Herminaaaa. Dia ngotot, ini Hermina. Laahh jelas-jelas salah. Saya bilang, deket gereja kubah biru. Mana gerejanya? Dia asal nunjuk ke apartemen sambil ngomong, itu gerejanya. Hadehh gemes gak, sih. Hikmahnya, kalo naik uber aja masih pake Waze apalagi naik bajaj. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… Setelah berantem sama sopir bajaj dan berbekal Waze, sampelah kita di Hermina Kemayoran yang mana sebenernya deket bangettt. Entahlah itu trik pak sopir biar dikasi duit lebih atau emang dia ga ngerti. Abis pas udah deket, dia bisa nunjuk Hermina itu di balik gedung yang mana. Lah berarti dia sengaja nyasar kali ya. Auk ah gelap. 

Pas udah dipanggil suster buat masuk ruang periksa, Aysky ketakutan banget dan histeris minta keluar. Pas diperiksa dada dan punggungnya, Aysky juga teriak-teriak. Ga kooperatif banget, deh pokoknya. Mungkin dia udah trauma sama vaksin. πŸ˜₯πŸ˜₯πŸ˜₯

Setelah meriksa Aysky, dr. Fauzi menjelaskan bahwa batuk pada anak lebih dari 2 minggu memang harus segera ditangani. Bisa 2 penyebabnya, apakah alergi atau bakteri/virus. Aysky siang malam batuk, ga ada bedanya. Berarti bukan alergi. Ditambah saya yang didiagnosa bronkhopneumonia. Aysky dilarang makan cokelat dan turunannya, makan dan minum dingin, terpapar debu dan tidak boleh capek. Dokter juga kaget pas saya cerita Aysky udah dikasih antibiotik oleh dokter sebelumnya. Akhirnya dokter minta Aysky untuk dirontgen dan tes Igra untuk mengetahui Tb atau bukan. Terinfeksi atau tidak. Supaya beliau bisa memperoleh bukti yang kuat bahwa Aysky memang terpapar Tb atau tidak. Jumat depan saya diminta untuk konsul lagi. Oh ya, Dr. Fauzi ngeresepin Breathy dan Meptin. 

Segera saya ke ruang radiologi buat rontgen. Dan bisa dibayangin gimana hebohnya megangin Aysky buat rontgen. Dua kali pula. Tampak depan dan tampak samping. Susternya sampe lelah liat Aysky nabokin mukanya sendiri. Hasil rontgen bisa diambil keesokan harinya. Selanjutnya saya ke lab. untuk ambil darah, petugasnya bilang sebaiknya langsung ke Prodia aja karena sama aja mereka juga kirim ke Prodia. Di Prodia juga lebih murah, sih. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… Yaudah berarti malam ini saya pending tes Igranya. Cukup rontgen aja. Setelah ambil obat di apotik, pulangnya kita naik uber, alhamdulillah ada yang mau. πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡

11 Feb 2017

Pagi itu hujan, saya dan Dadsky naik motor berdua ke RSUP Persahabatan Rawamangun. Setelah nanya sana-sini, saya memantapkan hati ke RS ini. (tenkyu Santi yang udah rekomendasiin ke sini 😘) Saya udah bikin janji dengan dr. Erlina Burhan, Sp.P(K). Tapi jam 11.30 aja saya masih di jalan sedangkan jadwal prakteknya sampe jam 12. Saya udah pasrah kalo ketemu dokter ini ya alhamdulillah, kalo sama yang lain juga gapapa. Eh, pas banget saya masuk lobby Griya Puspa, papasan sama dr. Erlina yang lagi dituntun suster jalan pelan-pelan keluar lobby. Tapi saya ga yakin apa benar beliau dr. Erlina karena saya kan cuma liat fotonya aja di internet. Begitu sampe informasi dan bilang kalo saya mau ketemu dr.Erlina, front officernya bilang lah itu dokternya barusan aja pulang. Bener-bener kek sinetron Tersandung.πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Pada akhirnya saya ke dr. Dianiati Kusumo Sutoyo, Sp.P(K). Alhamdulillah, beliau sangat ramah dan detail. Segera beliau ngecek hasil rontgen saya dan protes, kok jelek fotonya, pasti ini pake film lama dan ga ada tanggalnya pula. Foto dimana? Teot. Dan begitu saya jawab, beliau komen, kok tumben jelek gini. Beliau nanya keluhan saya apa. Beliau juga menjelaskan bahwa flek di bagian bawah dekat jantung ini bisa jadi kelenjar mamae. Kemudian saya diminta rebahan dan beliau memeriksa dada, hidung, pipi dan punggung saya. Setelah selesai, beliau bilang bahwa menurut beliau saya bukan terkena bronkhopneumonia melainkan sinus bronkhitis. Memang sih, setiap sujud tulang pipi saya yang sebelah kanan terasa nyeri. Dadsky nanya, kalo ga diobati gimana, Dok? Beliau jawab, ini jangan dibiarkan, kalo ingus sudah hijau dan lama batuknya, bukan virus lagi tapi bakteri. Kalo ga diobati bisa bolong paru-parunya. 😱😱😱 Lalu saya cerita juga ke beliau perihal Dadsky yang positif mycoplasma setelah tes darah dan harus minum antibiotik selama 10 hari . Beliau seperti ga percaya gitu, emang dimana tesnya? Di Singapore. Teot. Beliau bilang kalo di sini belum bisa detect mycoplasma. Bener juga kata Betha, maybe Indonesia masih 15 tahun lagi bisa detect mycoplasma. Ketinggalan bingo, bok.

Saya dikasih antibiotik dan diresepin NaCl untuk cuci hidung serta disarankan ke spesialis THT dan tes spirometri. Saya juga cerita tentang Aysky dan beliau menyarankan untuk tes mantoux saja, tidak perlu Igra karena menurut beliau terlalu berlebihan. Beliau juga merekomendasikan Aysky berobat ke dr. Darmawan,Sp.A di Hermina Jatinegara. Tapi setelah saya googling dan telpon, beliau ga praktek di Hermina Jatinegara melainkan di Hermina Bekasi. Saya memutuskan berobat ke dr. Rifan Fauzi, Sp.A di RSAB Harapan Kita besok Senin. Opa sebenarnya menyarankan ke dr. Imam Budiman, Sp. A (K). Tapi jadwal praktek beliau di MMC hari Rabu dan Sabtu. Terlalu lama buat saya. Semoga besok ada pencerahan dan Aysky ga sampe sakit bronkhitis kayak Umsky, ya, Nduk. Maafin Umsky. πŸ™‡πŸ™‡πŸ™‡

Setelah diajari cara cuci hidung, kita ke Apotek Rini buat nebus obat. Secara di apotek RS ada obat yang habis. Satu jam kita di Apotek Rini karena ada obat racikan yang bikin lama. Sambil nunggu, kita makan soto, siomay dan rujak es krim di sebelah. Begitu nyicip rujak es krim, dahak saya langsung keluar. Emang dia lagi hypersensitive jadi musti hindari makanan beginian. Huhuhu. Mayan lah sambil nunggu bisa jajan dan sholat. Setelah beres ambil obat, kita pulang naroh barang di rumah sebelum pergi lagi ke Hermina Kemayoran ambil hasil rontgen Aysky. Dan hasilnya? Aysky susp. Bronkhopneumonia juga. πŸ˜₯πŸ˜₯πŸ˜₯ Yah, semoga besok ada kabar baik dari dr. Rifan. Namanya juga ikhtiar. Ya Allah, mudahkanlah… πŸ™

Thank you Dadsky, udah mau nemenin istrinya berobat. Kita cuma sehari ketemu dalam pekan ini tapi malah dihabisin di rumah sakit. Semoga ikhtiar ini ada hasilnya, ya. Mau anniversary dan nyapih Aysky malah sakit semua begini. Semoga Allah segera angkat penyakit kami. Aamiin. πŸ™πŸ™πŸ™
 

What’s left on Lombok Marathon 2016

The end of 2016 saya tutup dengan hamdalah. Sudah diparingi buanyaaaaak nikmat oleh Allah. Salah satunya nikmat sehat sehingga saya bisa lari kesana kemari sampe Mataram. Meskipun sekarang saya harus mendekam di rumah aja selama liburan di Malang karena lambung sedang melakukan pemberontakan yang rupanya terencana. πŸ€•πŸ€•πŸ€•

Saya masih newbie dan bukan runner sejati. Cuma biar rada sehat dikit. Saya lari bukan buat langsing karena langsing bagi saya adalah sebuah keniscayaan (oposeh maksute) dan merupakan hil-hil yang mustahal diejawantahkan pada era kekinian dimana makanan sampah alias junkfood lebih menggoda ketimbang sayur-sayuran dan buah-buahan.😭

Sabtu, 3 Desember 2016

Pagi itu terik, seperti biasa. Asap kendaraan bermotor memenuhi ibukota. Masih jam sembilan, Saudara. Tapi rasa jam dua belas di benua Afrika. Saya dan Dadsky siap-siap berangkat ke airport diiringi backsound tangisan Aysky yang menyayat hati.

Before leaving for Lombok

Lalu Matthew ngintip dari sebelah, dia ga tega sahabatnya nangis bombay.
“Ayki.. jangan nangis Ayki…,” kata Matt sambil dadah-dadah ke kita berdua.

Aysky pun berhenti nangis demi mendengar suara mungil Matt. kita berdua buru-buru ke depan ngejar Uber yang pake nyasar dulu ke Kenya. Belum lagi ada truk dan angkot yang gak mau ngalah, bikin jalanan sempit jadi macet. Ditambah deg-degan takut ketinggalan pesawat. Dalem hati sih, saya cuma berdoa. Kalopun memang terlambat, saya percaya bahwa Dia bermaksud menyelamatkan kita berdua dari bencana. Jadi saya woles bin lemes gak stress kek Dadsky yang mukanya udah lecek plus minyakan kek bungkus gorengan.

Pas udah masuk mobil, Dadsky ngomel-ngomel ke drivernya. Mana doi pake salah masuk gerbang tol pula. Hedeh, makin panas suasana kek mo perang sodara.

Alhamdulillah gak telat juga sih, meskipun mepet waktunya. It was my first flight to Mataram. Ndeso tenan, ya?

Saya duduk di kursi di dekat aisle, Dadsky di tengah dan di dekat jendela duduk Bapak-bapak yang bisa saya pastikan kemarin abis ikut Aksi 212. Keliatan dari tampilannya. Selain beliau ada beberapa alumni 212 yang satu pesawat dengan kita, bahkan mungkin diantara mereka ada yang ustadz. Barakallah, Bapak-bapak semua. Sebenarnya saya pengen banget ikut, tapi ga berani izin Dadsky, ditambah sakit maag yang beberapa hari lalu kambuh. Takut tumbang, secara hari Minggu masih harus lari 10k. Tapi Dadsky janji kalo ada aksi lagi saya boleh ikut, asal aksinya super duper damai ga boleh yang lempar jumroh gitu.

Masih di pesawat…

Selama dua puluh menit sebelum landing, saya nangis ketakutan meluk Dadsky sambil berdoa gara-gara pesawatnya grudukan ga jelas. Pasrah maksimal. Di kepala saya berkelebat nama Aysky yang saya tinggal di Jakarta bertiga Ncus dan Aik, kakak ipar saya. Kebayang juga sama dosa-dosa yang selama ini mungkin belum terampuni dan tentu saja wajah orang-orang terdekat saya, keluarga. Naik pesawat sesungguhnya adalah penyucian dosa (buat saya, while for some people naik pesawat adalah hobi), karena di saat-saat ketakutan seperti itulah istighfar lebih banyak dilafadzkan. Astaghfirullahaladzim wa atubu ilaih. Penumpang yang duduk persis di belakang saya juga komat-kamit. Trus  ada penumpang lain yang duduk di deket jendela nyeletuk,

“Wah masih jauh ini, itu aja pulaunya belum keliatan.”

Makin lemes lah saya dan hanya berharap supaya Allah menyelamatkan kita semua.

Alhamdulillah, gak lama setelah itu kita landing dengan kasar karena emang ujan. Sungguh, rasanya stres berat kalo harus naik pesawat rasa tornado begitu lagi. Padahal besok juga harus naik pesawat ke Jakarta. Saya sampe berimajinasi gimana kalo besok pulang ke Jakarta naik bus aja. Tapi Dadsky bilang, Mataram Jakarta gitu, loh. Emang mau naik kapal? Naudzubillah, skip juga deh kalo gitu. 

Alhamdulillah

Pas nyampe di Praya Lombok International Airport sekitar jam satu siang, kita berdua kelaparan. Tapi sebelum makan seperti biasa Dadsky ambil foto ga penting tapi penting di photo booth yang disediakan di sepanjang koridor.

Surfer or runner?

Mau b*k*r ya buk?

Setelah nanya-nanya jadwal Damri, kita memutuskan buat naik Damri yang jam tiga dengan tujuan ke bandara lama, karena hotel Pratama tempat kita menginap lokasinya dekat sekali dengan bandara lama. Jadilah kita woles solat dan makan siang dulu sambil ngerasain hawa-hawa Mataram.

Sudah hampir jam tiga, kita segera ke loket Damri dan eng ing eng…. ternyata busnya udah berangkat jam setengah tiga, dong. Alhasil kita harus nunggu bis selanjutnya yang katanya berangkat jam setengah empat.

Sambil ujan-ujanan gerimis manja, kita berdua nyebrang ke gedung lain dan nunggu Damri dengan polosnya. Sambil ngobrol ngalor ngidul, gak kerasa udah sejam kita nunggu. Lalu Dadsky pun bersabda:

“Kenapa yah, tiap jalan-jalan berdua sama Ayang, selalu ketinggalan. Dulu ketinggalan kapal, sampe nunggu tujuh jam. Sekarang ketinggalan Damri.”

Oh yes, berarti ini salah gue gitu??? Kalo dipikir-pikir, kok bisa ya dulu nungguin kapal tujuh jam dan kegirangan setengah mati pas denger lagu yang diputer kenceng-kenceng pertanda kapal mendekat. Jangan dibayangin kek kapal Titanic, ya. Tapi tetep aja di kapal saya bisa tepar meskipun keringetan dan ngemper di atas matras tipis.That’s the power of me: bisa tidur dimana aja. #janganlupalapilernyabuk

Yaudah pada intinya kita akhirnya naik Damri juga jam empat sore dan sampe hotel jam lima tiga puluh. Maygat, berangkat dari Jakarta jam sepuluh, artinya perjalanan ini hampir delapan jam, bok. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Agenda selanjutnya setelah solat maghrib adalah ke Lombok Epicentrum. Mayan deket dari hotel, abis 19k naik taksi. Kalo di Malang tarif minumum 30k, meskipun nyetop taksi di jalan ya. Bukan by phone. Kalo di Lombok 20k ajah.

Setelah ambil racepack, kita makan malam dan maju mundur mau pinjem motor temen. Secara sungkan soalnya Dadsky lupa beliin cokelat buat krucilnya. Akhirnya kita memutuskan buat beli buah aja. Naik taksi lagi kita ke perumnas tanjung karang permai. Sesampainya di sana rasanya takjub ketemu lagi sama Rini, Dhita – adeknya Rini- dan suaminya Rini yang baru ketemu pertama kali.#halah
It’s been 5 years and Rini already got 3 lil amazing kiddos. Masya Allah. Badannya masih seperti yang dulu meskipun udah lahiran tiga kali. No wonder, she does everything by herself. Ga ada baby sitter ataupun asisten rumah tangga. We o we bingo. Secara di sela-sela kerempongannya ngasuh 3 bocah itu, dia masih sempet design perhiasan: mutiara laut dan mutiara air tawar. Salut sama ibu satu ini. Amazingnya, bocahnya ga pernah tidur siang dan kalo tidur malem jam 12 aja, dong. Bocahnya pun unik, beda-beda meskipun lahir dari rahim yang sama. Lulu, makannya dikit tapi badannya endut. Naufal si sulung malah saya pikir adeknya Lulu karena badannya lebih kecil dari Lulu. Raffa yang masih belum 2 tahun, ga pernah mau ditinggal bundanya sebentar aja. Liat bundanya asik ngobrol aja dia posessive. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… Seru banget rumahnya ga pernah sepi. Anak-anak tetangga sering banget main ke rumah dia, bahkan sampe jam 11 malem. Katanya, asal di rumah Naufal pasti aman. 😁😁😁

Gak kerasa udah malem dan kita pun pamit sambil bawa pulang motor – akhirnya jadi minjem- dan Rini pake repot-repot ngasi gift. πŸ€—πŸ€—πŸ€—

Mutiara Laut dan Air Tawar from Rini. Hadeh maap ngeblur fotonya.

Sebenernya saya pengen jalan-jalan ke pantai pake motor pinjeman itu. Tapi apa daya udah malem banget. Padahal senggigi mah, udah deket. Tapi karena besok masih harus lari, takut kecapean kurang tidur, trus kalo besok pingsan dengan sukses di tengah jalan pigimane? Yaudah, kita akhirnya balik ke hotel dan prepare buat besok. Bismillah, my first 10k. Cemen amat ya, bok. 

Kostum kita

Ahad, 4 Desember 2016

Pagi sekitar jam setengah enam kita jalan kaki ke bandara lama, startnya disana. Pas nyampe masih mayan sepi, beda banget sama jakarta marathon. Eh iya, ternyata startnya yang marathon beda, ding. Actually ga pede banget pake baju ngejreng diantara lautan manusia yang pake baju biru. Tapi seperti biasa Dadsky ngomel dengan segala petuahnya kalo it’s okey to be different. Hellaw, tapi plis ya gak ngejreng gini amat gitu loh, Dadsk. Secara bojomu iki gak pedean wonge. 😌😌😌

Before flag off

Flag offnya earlier than schedule, trus kita lari-lari cantik aja dulu. Rada kecewa karena ga ada pics to go yang potretin kita sepanjang jalan. Tapi mulai km ke 4 (kalo ga salah), banyak anak sekolah yang nyambut kita di pinggir jalan. Sambil teriak-teriak ‘seemangat seemangat’. Hihihi, digituin doang rasanya jadi beda banget. Seru aja, gitu. Akhirnya kita nyempetin selfie sama mereka dan ga ketinggalan ibu gurunya. 

Sama anak sekolahan. Meskipun bau asem, tetep pede foto bareng mereka.

Di km selanjutnya juga banyak anak sekolah yang stand by di tepi jalan, yang masih kecil biasanya pada heboh bawa bendera, yang udah gedean paling duduk-duduk aja sambil pacaran.πŸ˜…πŸ˜… Eh, bawa bendera juga, ding.

Duduk-duduk manja

Tapi ada juga yang komplit sama tim drumband nya. Paling happy kalo high five sama mereka sambil lari.

Motretnya sambil lari gitu ajah

Dan obsesi buat foto di depan kantor Kapolda pun kesampaian juga. Why oh why so obsessed sama kapolda? Kapolda NTB Brigjen Umar Septono ini terkenal alim dan membawa ruh islaminya itu ke program revolusi mental di kantornya. Coba cari di youtube aja, deh. Ga bisa selfie sama beliau, minimal sama kantornya aja. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Polda NTB

Selama lari hawanya sejuk, berasa ada di sekitar tugu malang. Banyak pohon gede, berderet kantor pemerintah dan sekolahan. Tapi namanya lari, udah cape banget nih kaki. Sesungguhnya saya hampir nyerah, udah mau jalan aja ga peduli COT. Tapi seperti biasa, Dadsky si pacer galak bolak-balik mecutin pantat saya kek kuda lumping. 🐎🐎🐎

“Ayo dinaikin dikit pace-nya, harus satu setengah jam finish”, while saya udah pengen pijet. Gendong napaaa. Kan romantis tu kalo Dadsky gendong saya di finish line? Pasti jadi headline di koran lokal. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…Yakali badan segede ikan paus minta digendong. πŸ‹πŸ‹πŸ‹

Sempet-sempetnya selfie😌

Pas udah deket banget finish line, suara drumband makin heboh dan ada supporter dari runjani yang baris two line di tengah jalan bikin kek koridor gitu sambil high five-in runner  yang lewat. Mereka bawa poster yang tulisannya seinget saya tuh gini:
1. Bakso dan nasi puyung menunggu di garis finish
2. Yak dikit lagi upload sosmed
3. Ayo nak, emak lelah nunggu kamu
4. Meskipun bau asem, kalian tetep awesome
dan lainnya lupa. πŸ˜—πŸ˜—πŸ˜—

Begitu masuk finish line kita berdua sok-sok romantis gandengan. Padahal dipotret juga kagak. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Yeeay! Dapet medal lagi! Konsepnya unik, jadi dia double medal. Gimana sih, ga bisa deskripsiinnya. Begini penampakannya. Eh tapi gambar fullnya saya ga ambil. Teot.

10k finisher medal

Lombok marathon 2016 medal

Lombok marathon ini diadakan sebagai peringatan hari ulang tahun NTB ke-58. Jadi lokasi finishnya emang pas banget di kantor gubernur. Pas udah masuk komplek kantor gubernur NTB, kita disuguhi tari tradisional ‘peresean’. Saya ga ambil foto cuma video aja.

Sambil nonton kita berdua makan pisang yang bagus banget dikonsumsi abis olah raga karena dia banyak kandungan gula alami yang baik buat nambah energi. Potassiumnya juga berguna buat mencegah kram otot dan antioksidannya bagus buat meningkatkan pertumbuhan sel-sel baru.  

Kita istirahat bentar duduk-duduk di rumput tapi ga sampe rebahan ala inces syahrini, trus lanjut makan nasi puyung gratisan yang disediakan panitia yang ternyata pedes. Yaiyalah makanan sini kan pasti pedes. Perut saya sebenernya masih sensitif abis maag kemarin tapi yaudahlah saya makan aja dikit. Trus pas Dadsky ngantri mie, dia heboh katanya abis ngeliat Pak Gubernur lagi foto bareng gitu. Btw, di sepanjang jalan foto beliau terpampang nyata. Jadi Dadsky insyaAllah ga salah liat. Keyakinannya bertambah sempurna karena nomor bibnya 0001, pasti someone special, dong. Siapa lagi kalo bukan Pak Gub. Dadsky nyuruh saya foto berdua beliau. Lah, saya malu lah. Pengennya ya bertiga bareng Dadsky juga. Tapi dia ribet mau makan. Yaudah dengan berat badan (bukan cuma hati, karena bawa badan sesungguhnya lebih berat), saya minta selfie berdua Tuan Guru Bajang Zainul Majdi yang konon #halah adalah seorang hafidz. Mau gak ya kira-kira diajakin selfie. Secara yang barusan selfie adalah anak-anak SD gitu. Eh ternyata mau, meskipun ala kadarnya secara beliau lagi nyender ke tiang dan lagi cooling down. Half marathon, bok. Well, hasilnya di foto ini beliau kek pengen menjauh banget dari saya gitu, ya. Padahal aslinya lagi senderan lho, bok. Kan ga mungkin kalo senderan ke saya. Eh…. #mintadiruqyah

Lagi disalimin sama adek-adek

Gubernur impian ijk!

Setelah foto ini saya unggah ke facebook, temen-temen saya ngira saya lagi ikutan aksi bhineka tunggal ika atau aksi apa deh tuh, yang tanggal 4 Desember. Aksi saingannya 212 yang seglintir doang manusianya, bayaran pula. Mana pada bawa atribut partai segala. Astaghfirullah, ga mungkin Taun Guru ikut aksi begituan, secara beliau aja dateng pas 411. Secara beliau aja Hafidz yang pasti cinta AlQuran. Secara beliau aja lagi sibuk nyari tempat bersandar padahal ada saya di sampingnya. πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Kidding ya, Dadsky. I love you to the mercury and back. 😘😘😘😘

Tapiiii saya nyesel ga sempet ngobrol sama beliau saking kedernya saking nervousnya. Harusnya saya bilang ke beliau,

“Saya tunggu ente di Jakarta”

Ala ala audisi indonesian idol.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Yaudahlah, taun depan aja ngomongnya. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Udah gitu kita ga lupa foto di backdropnya lombok marathon 2016. Yang motretin runner dari Malaysia. Woh, baru tau saya. Lombok emang buka rute ke KL.

Yaaaay! Alhamdulillah finish happily!

Setelah balik ke hotel, kita mandi dan sarapan d roof top ala ala. Mayan lah dapet view gunung (rinjani bukan, yah?)

After breakfast

Nah, saatnya balikin motor ke Rini. Tapi kita balikinnya ga ke rumah melainkan ke tokonya Rini di daerah Sekarbele. Nama tokonya Citra Mutiara. Oh iya kalo mau beli online bisa cek instagram di @toko.citra.mutiara yaaa. Pas sampe sana saya sekalian beli oleh-oleh. Mana Rini baik banget pake nganter ke toko oleh-oleh yang jual kaos. Dia bilang jangan beli di senggigi karena disana lebih mahal. Duh, tapi saya lupa deh nama toko kaosnya. Abis beli oleh-oleh, kita dianter ke pool Damri yang akan bawa kita ke airport. Naufal yang ternyata busmania seneng banget liat bus. Asal jangan kena demam om telolet om ya, Nak. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Huhuhu, makasih banyak Riniiii. Sampe kehabisan kata-kata ga tau lagi mau ngomong apa saking baiknya dirimuuu. Semoga Allah membalas dengan yang jauhh lebih baik. Semoga sempet ketmu di Bandung, yaaa…

Foto bareng Rini sekeluarga di depan Toko Citra Mutiara

Yah, segitu aja dulu cerita dari Mataram. No beach, no sunset, no snorkeling, no diving, no romantic dining, no hiking, just running. That’s why Dadsky janjiin Februari mau balik lagi ke Mataram. Tapi, saya udah stres duluan musti naik pesawat. Gak dulu, deh. Cemen maksimal. Mungkin saya perlu diterapi biar ga parno. πŸ˜”πŸ˜”πŸ˜”

Dan event lombok marathon 2nd edition akan diadakan lagi tahun 2017 tanggal 3 Desember. Sanggupkah saya melawan keparnoan naik pesawat yang traumanya masih kerasa sampe saya nulis ini? Entahlah. Semoga Allah masih memberi umur yang panjang dan kesehatan supaya saya dan Dadsky bisa ikutan lagi. Gak usah muluk-muluk dulu, deh. Halim run dan Tahura run menanti di Januari. Semoga tukak lambung ini lekas sembuh dan saya bisa lari dari kenyataan lagi. 

Eh ada yang ketinggalan, foto ibu-ibu lagi menenun dengan khusyuk. Ini diambil di bandara praya pas mau pulang ke Jakarta.

Ga beli kain tenun cuma numpang motret doang

Berikut foto gak penting di terminal 3 ultimate soekarno hatta. 

Capeeek

Karya anak bangsa. Setau saya yang namanya anak pasti anak ibunya bukan anak bangsa.πŸ˜…

My first medalπŸ…πŸ…πŸ…πŸ…
Aku terharuuu 😭😭😭

Well done, Astra Green Run 2016 crew! πŸ‘πŸ‘πŸ‘
And thankies my annoying pacer for being annoying along the waaay 😀😀😀 – with Aulia

View on Path

Me and Ojek / Taxi Online

Udah lama saya jadi customer Gojek, Grab dan Uber. Dan tulisan ini asli gak mutu. Isinya bukan analisis, tongsis apalagi thesis yang bisa bikin situ pinter. Cuma curcolan gak penting.

Awalnya saya dulu naik grab taxi pake kode promo, lama-lama setelah kode promo abis, pindah ke Uber. Sampe sempet ngejar-ngejar promo diamond uber di hari valentine dimana itu adalah hari ulang tahun saya dan ternyata udah bisa ditebak dong, saya gagal dapet diamond. Yang ada malah saya kejar-kejaran sama driver uber di bawah rintik hujan. Dia kejebak pasar kaget dan harus parkir jauh dari tempat yang saya maksud. Begitu saya buka pintu, masuk mobil, duduk syantiek dan nanya dapet diamond apa gak, drivernya balik nanya. Diamond apaan, Mbak?

Apes tenan….  😅

Sini Mas, saya ajak belanja batu akik di pasar kaget aja gimana?

Baidewei, saya juga fans setia Gojek. Di hari-hari saya yang kelam sekalipun, saya gak patah arang sama ojek online satu ini. Pas Dadsky ninggalin saya liburan ke Ambon, otomatis saya ngerasa jadi emak paling melas sedunia. Pelariannya apalagi kalo bukan ke brondong. Hahahah. Gak lah, pelariannya cukup ke Bakso Cak Su Kumis. Alias bakso malang yang paling enak yang bisa saya temukan di deket rumah. Sedeket-deketnya itu ada di Cempaka Putih. Akhirnya ilham datang kepada emak yang lagi baper ini. Pesenlah saya semangkuk dua mangkuk bakso ke Go Food. Lalu emak baper ini dapet bonus. Yang ambil order brondong cah ngguanteng. OHMYGOD. Kayak iklan di tipi-tipi itu loh, ada cowo ganteng tinggi gitu pake jaket kulit kebasahan berdiri depan rumah ujan-ujan cuma buat nganter bakso. Belom lagi adegan dia copot helm dan ngibas-ngibasin rambutnya. Berasa iklan shampoo. Hati emak yang bukain pintu dan make mukena seadanya ini langsung dag dig dug dhuerrr.. Hellowww… dia cuma nganter bakso dan minta dibayar keleus…. Tapi aselik. Itu menit-menit mendebarkan dalam hidup emak. Coba pas itu emak tawarin doski makan bareng baksonya, ya……… Kasi fotonya di sini ga ya.. Hem.. ga usah deh.

Dadsky gak boleh baper. Lagian kamu ninggalin istri baper di rumah. Salah sendiri. Huh. 😤😤

Tapi sungguh, hidup rasanya jauh lebih mudah setelah ada ojek online dan taxi online ini. Saya bisa muter-muter ke mana aja tanpa takut biayanya membengkak dan berasa kayak punya mobil dan supir pribadi. Anw, ini kode referal uber saya: ahadinikue.

Trus yang paling epic kemarin ini, Gojek bener-bener mempercepat perjalanan saya pulang ke rumah dari daerah SCBD. Hari pertama saya nebeng mobil eselon dua saya dan hasilnya sampe rumah jam sembilan. Macet gilak. Hari kedua saya nebeng mobil temen trus turun di St. Palmerah naik KRL ke Tanah Abang dan nyambung pake Gojek. Nyampe rumah jam setengah delapan. Hari ketiga saya naik Gojek ke St. Sudirman trus jalan ke GI bentar trus naik Gojek lagi. Sampe rumah jam enam sore. Amazing banget deh, Jakarta emang keras, Men. Dari Jaksel ke Jakpus aja bisa berjam-jam. Tapi by Gojek bisa dipersingkat banget waktunya. Kenapa saya gak order Gojek dari SCBD ke rumah saya? Karena gak bakal ada yang mau. Udah saya buktiin di hari pertama. Sejam order ga ada sama sekali yang ambil.

Beneran deh, rencana Allah itu emejing ya. Dia yang menakdirkan si Nadiem bikin aplikasi ini, kan.

Dan tolong ya tolooong, jangan ada demo-demo lagi! Lelah hayati kantor ijk didemo-demo begitu. Apalagi main ancurin mobil temen sendiri. Kasian Pak, temennya juga nyari makan. Anaknya sakit atau istrinya mau melahirkan, siapa yang tahu? 😭😭

Seperti driver Uber yang saya temui pas saya main ke Ancol bertiga Aysky dan Suster pas Dadsky lagi-lagi ninggalin saya liburan ke Raja Ampat. Dia cerita kalo istrinya saat itu juga lagi di rumah sakit udah bukaan berapa saya lupa. Dan istrinya jauh di kampung. Sedangkan dia masih nyari duit aja bukannya nemenin istrinya lahiran.. Baper denger yang begini, Cyiin…

Semoga investment buat ojek dan taxi online ini akan terus mengalir dan efeknya harganya tetep miring. Apalagi sekarang ada uber motor yang harganya gak masuk akal. You know what dari Setiabudi ke Medan Merdeka cuma dua rebu perak. Whaaaaaaat????!!!

 

The Ritz-Carlton Tragedy

Setiap Ayah ke Jakarta, beliau selalu nawarin saya buat nginep di hotelnya. Lumayan lah, kalo ga ada momen kayak gini, kapan lagi bisa punya quality time sama Ayah sekaligus nyobain hotel berbintang di Jakarta.

img-20160131-wa0024.jpg

Aysky dan Opa Cholid

Dulu jaman masih single, saya selalu diminta Ayah buat ngajak temen nginep atau sekedar breakfastΒ bareng. Devyta pernah saya ajak nginep di J.W. Marriot, Asih breakfastΒ di Gran Melia, Mas Ucup breakfast di Borobudur, Arlinda sauna berdua saya di Ritz-Carlton. Nah, kemaren pas Ayah (yang udah nambah titelnya jadi Opa) ke Jakarta, lagi-lagi saya disuruh nginep di kamarnya.
Continue reading